hidup dan kenyataan gak selalu sama dengan harapan kita

di suatu kehidupan kita membutukan pengorbanan...apa yang kita inginkan harus ditukar dengan suatu pengorbanan...
pikirkan dengan terbaik...karna jika kau salah dengan pilihanmu terahir penyesalan akan selalu datang menghantui mu...

Mendengarkan Al Quran online

Listen to Quran

Tuesday, January 28, 2014

Kondisi Bawah Tanah Jakarta

 Bawah Tanah Jakarta Ternyata Lebih Semrawut  
Bawah Tanah Jakarta Ternyata Lebih Semrawut  
TEMPO.CO, Jakarta - Banjir yang merendam Jakarta tidak hanya disebabkan oleh tingginya curah hujan di Jakarta dan sekitarnya serta makin kedapnya tanah akibat makin rimbunnya belantara beton. Di bawah tanah, kondisi Jakarta lebih parah lagi. Gorong-gorong semrawut dan dipenuhi jaringan utilitas yang menghambat laju air.


Jaringan kabel listrik yang ada di bawah tanah Jakarta panjangnya mencapai 80 ribu kilometer. Panjang kabel itu cukup untuk mengelilingi bumi sebanyak dua kali. Sebagian besar kabel tidak ditanam di kedalaman 1,3 meter. Kondisi makin parah karena kabel-kabel tua belum seluruhnya diganti, sehingga rawan korsleting. Pada 21 Agustus 2013, sebuah ledakan akibat arus pendek pada kabel bawah tanah itu terjadi di Mangga Besar.

Begitu pula jaringan pipa saluran air Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM). Jaringan pipa distribusi PDAM di bawah tanah Jakarta mencapai 69.261 kilometer ditambah jalur pipa transmisi sepanjang 4.283 kilometer. Bila keduanya dijumlahkan, panjang pipa PDAM Jakarta cukup untuk mengelilingi bumi 1,5 kali.

Kondisi pipa gas juga tak kalah ruwet. Saat ini pipa gas dari Perusahaan Gas Negara di bawah tanah Jakarta sepanjang 530 kilometer. Masalahnya, 25 persen pipa berada di bawah badan jalan. Akibatnya, pipa rawan bocor, apalagi jika terjadi penurunan tanah seperti kasus yang terjadi di Kelapa Gading dan Cikini pada pertengahan tahun lalu. (Baca selengkapnya di Majalah Tempo).
TIM TEMPO

sumber

1 comment:

semoga bermanfaat dan jangan lupa memberikan kritik saran dan pendapat anda :D